Thursday, October 21, 2010

makanan kita...


Rupa-rupanya tanpa kita sedar, dalam makanan yang kita makan sehari-hari, kita tak boleh main balun aje, sebab itulah puncanya terjadi pelbagai jenis penyakit seperti kencing manis, darah tinggi, lumpuh, angin ahmar, sakit jantung dan buah pinggang, keracunan makanan dan lain-lain penyakit yang serius bila kita dah tua nanti. Ustaz Abdullah Mahmood kata, Rasulullah SWT tak pernah sakit perut sepanjang hayatnya kerana pandai jaga diet dalam pemakanannya seharian.


Jangan makan SUSU + DAGING

Jangan makan DAGING + IKAN


Jangan makan IKAN + SUSU


Jangan makan AYAM + SUSU


Jangan makan IKAN + TELUR


Jangan makan IKAN + DAUN SALAD


Jangan makan SUSU + CUKA


Jangan makan BUAH + SUSU cth: koktel

# Jangan makan buah selepas makan nasi sebaliknya makan buah dulu sebelum makan nasi.
# Tidur 1 jam selepas makan tengahari.
# Jangan sesekali tinggal makan malam. Sesiapa yang tinggal makan malam, dia akan dimakan usia dan
kolestrol dalam badan akan berganda.

Jika dan ketika...

Jika kau berasa lelah dan tak berdaya dari usaha yang seperti sia-sia... 
Allah tahu betapa kuat sudah kau berusaha.

Ketika kau sudah menangis sekian lama dan hatimu masih terasa pedih... 
Allah sudah menghitung air matamu.

Jika kau fikir bahawa hidupmu sedang menunggu sesuatu dan waktu terasa berlalu begitu saja...
Allah sedang menunggu bersama-samamu.

Ketika kau berasa bersendirian dan teman-teman terlalu sibuk untuk menelefon dirimu...  
Allah sentiasa berada di sampingmu.

Ketika kau terfikir bahawa sudah berusaha sesungguhnya dan tidak tahu berbuat apa lagi... 
Allah mempunyai jawapannya.

Ketika segalanya menjadi sesuatu yang tidak masuk akal dan kau berasa tertekan...  
Allah bersamamu untuk menenangkanmu.

Jika tiba-tiba kau dapat melihat jejak-jejak harapan...
sebenarnya Allah sedang berbisik kepadamu.

Ketika segala sesuatu berjalan lancar dan kau berasa ingin mengucap syukur...  
Allah telah pun memberkatimu.

Ketika sesuatu yang indah terjadi dan kau dipenuhi ketakjuban... 
Allah akan tersenyum kepadamu.

Ketika kau memiliki tujuan untuk dipenuhi dan mimpi untuk digenapi...
Allah sudah membuka matamu dan memanggil dengan namamu.

ceritaku

video 

Buat tatapan diriku sendiri..=)

Wednesday, October 20, 2010

K.R.E.A.T.I.F

kreatif itu..
mengubah kesusahan menjadi kelebihan..
mengubah masalah menjadi cabaran...
mengubah negatif menjadi positif...
mengubah risiko menjadi pelindung..
mengubah kegagalan menjadi pendorong...


mereka yang kreatif itu..
menjadikan kesusahan sebagai kelebihannya...
menjadikan masalah sebagai cabarannya...
menjadikan negatif sebagai positif...
menjadikan risiko sebagai pelindungnya...
menjadikan kegagalan sebagai pendorongnya..

mahu menjadi seorang yang berfikiran kreatif.

miss me


bahagia duniaku



Terima kasih Tuhan..
Atas anugerah cinta ini..
Cinta dunia yang ku harap sampai ke syurga-Mu..
Bantulah daku wahai Tuhanku..
Bimbinglah daku dalam perjalanan bahagiaku..
Agar daku tidak tersasar dari pandangan-Mu..

Terima kasih Tuhan..
Atas anugerah cinta ini..
Cinta dunia yang penuh dugaan..
Tanpa rahmat-Mu Ya Tuhan..
Tak mungkin ku kecapi bahagia ini..

Terima Kasih Tuhan..
Atas anugerah cinta ini..
Cinta yang membawa suka dan duka..
Bantulah daku menghayati anugerah ini..
Agar ku tidak jauh dari-Mu..

Terima kasih Tuhan..
Atas anugerah cinta ini..
Cinta yang bakal membantuku mengecap cinta dari-Mu
Daku kan hargainya sepenuh kudratku..



p/s: cinta-Mu paling ku dambakan Ya Allah..

Tuesday, October 19, 2010

Lumrah bagiku..

Telah sekian lamanya..
Aku masih di situ..
Menjalani perjalanan hidup..
Yang kadang-kala kurasakan maha mencabar..

Telah sekian lamanya...
Diriku setia menapak padanya..
Mengharungi alur lorongku..
Yang belum ku pasti cerah gelapnya...

Telah sekian lamanya..
Aku menjadi temannya..
Setia menjadi sloganku...
Harapnya..setia juga baginya..

Terkadang hatiku berbisik...
Di kala ribut meniup..
Benarkah telahanku selama ini..
Atau ini hanya ujian berteman..

Terkadang hatiku berlagu..
Di kala angin sepoi-sepoi bahasa...
Indahnya saat begitu..
Adakah ia akan sampai ke petang..

Hatiku berbisik kembali..
Di kala badai mendatang..
mampukah aku meneruskan..
berteman sepanjang hayatku..
dengannya sentiasa di sisiku..

Bagiku..
Inilah hakikat berteman..
Ku terima apa adanya..
Ku harapkan matahari akan sentiasa menampakkan sinarnya..
tanpa ada hujan yang bersilih..

Bagiku..
Inilah lumrahnya alam..
Inilah hukumnya alam..

kisahku...

cik miza:ops!..pengawal2!!!...mane kamu sume pergi nih?kan saya dh cakap...jgn sampai gambar saya tersebar...ish..kamu ni keje ke xkeje nih sebenarnya?

pengawal 1: maaf cik miza...saya xperasan bila gambar2 cik miza nih tersebar..saya dh jalankan tanggungjawab saya sehabis baik dah..

cik miza: kalau la 10 orang pengawal saya nih macam kamu...xtau la ape lg rahsia saya dah tersebar tau..(tangan memicit kepala yang xsakit)

pengawal 2:cik miza....Oo cik miza...erm..bukankah semalam cik ada bagi kebenaran pada sahabat cik miza untuk menulis tentang rahsia cik?

cik miza:..(berpaling pada pengawal 2)..maksud kamu?

pengawal 2:cik miza...xkan la cik miza ni pelupa kot...kan baru semalam je sahabat cik miza (cik chinta hati) mintak izin cik nk masukkan rahsia cik miza ni dalam blog dia...ingt x?

cik miza: erm...(menyilangkan tangan sambil mengentap bibir)...hmmm...(masih lagi berfikir)...oh..ha..ingt2...erm..kalau gitu..xpela..kamu g sambung keje kamu...thanx sbb ingtkan...bukanpe..biasala...saya nih bukan pelupa..tp saja buat2 xingt...sbb nk test pengawal2 saya nih..alert ke tidak dgn aktiviti saya selama nih..so..skrg..kamu lulus ye...=)

cik miza sama dengan cahaya kebijaksanaan...hihi

Monday, October 18, 2010

pujaanku

pujaanku...
dikau sentiasa mengusik sunyiku..
walau sehari dua tidak bertemumu...
rinduku sudah menjadi tsunami dihujung hatiku..

wahai pujaan hatiku...
aku sudah cintakanmu pada awal perkenalan dulu...
entah siapa yang mendorongku...
yang ku pasti
aku terus jatuh hati padamu...

semalam...
hari ini...
aku masih dapat bertemumu...
namun ..
aku tak pasti...
adakah esok masih terbuka peluangku untuk bertemumu...
oh ayam penyetku...

i lup NAP..hehe

anak buahku..hehe..a.k.a anak menakanku..

wah..pejam celik pejam celik..sekejap je anak kakakku dh berumur setahun..padahal terasa mcm baru je semalam kakak abes pantang..hehe..=)

'ilmi2..nanti raya aji..kiter jmpa k?..mak ngah nk kasi smthing la untuk 'ilmi..hehe..tunggu tau..kepulangan mak ngah..hehe..yeke 'ilmi kena tunggu kepulangan mak ngah..ntah2, jap lg...mak ngah yg kena tunggu kepulangan 'ilmi..hehe..xkisahla kan 'ilmi..hehe..janji nnt kiter main sesama k?

kiter g tgok ikan nak?xpon..tgok pokok pisang tok wan yang berbuah sepanjang tahun tu ha...hehe..=)

miss u much 'ilmi..hehe

Sunday, October 17, 2010

Kerana dia manusia biasa

Cerita ini dipetik daripada email seorang sahabat, dan saya forwardkan untuk manfaat kepada diri saya dan semua.
Semoga bermanfaat baik untuk yang melamar ataupun yang dilamar, ataupun bagi yang sudah berumah tangga. Renungan buat yang sedang mencari pasangan hidup ataupun yang sedang mengemudi bahtera rumah tangga. Mengapa? Kerana Dia Manusia Biasa.

"cinta yang indah adalah melalui pernikahan"

Setiap kali ada sahabat yang ingin menikah, saya selalu mengajukan pertanyaan yang sama. Kenapa kamu memilih dia sebagai suami/isterimu? Jawappannya ada bermacam-macam. Bermula dengan jawapan kerana Allah hinggalah jawapan duniawi. Tapi ada satu jawapan yang sangat menyentuh di hati saya. Hingga saat ini saya masih ingat setiap butir percakapannya. Jawapan dari salah seorang teman yang baru saja menikah. Proses menuju pernikahannya sungguh ajaib. Mereka hanya berkenalan 2 bulan. Kemudian membuat keputusan menikah. Persiapan pernikahan mereka hanya dilakukan dalam waktu sebulan saja. Kalau dia seorang akhwat, saya tidak hairan. Proses pernikahan seperti ini selalu dilakukan. Dia bukanlah akhwat, sebagaimana saya. Satu hal yang pasti,dia jenis wanita yang sangat berhati-hati dalam memilih suami. Trauma dikhianati lelaki membuat dirinya sukar untuk membuka hati. Ketika dia memberitahu akan menikah, saya tidak menganggapnya serius. Mereka berdua baru kenal sebulan. Tapi saya berdoa, semoga ucapannya menjadi kenyataan. Saya tidak ingin melihatnya menangis lagi. Sebulan kemudian dia menemui saya. Dia menyebutkan tarikh pernikahannya. Serta meminta saya untuk memohon cuti, agar dapat menemaninya semasa majlis pernikahan. Begitu banyak pertanyaan dikepala saya.


Saya ingin tahu! Mengapa dia begitu mudah menerima lelaki itu. Ada apakah gerangan? Tentu suatu hal yang istimewa. Hingga dia boleh memutuskan untuk bernikah secepat ini. Tapi sayang, saya sedang sibuk ketika itu(benar-benar sibuk). Saya tidak dapat membantunya mempersiapkan keperluan pernikahan. Beberapa kali dia menelefon saya untuk meminta pendapat tentang beberapa perkara. Beberapa kali saya telefon dia untuk menanyakan perkembangan persiapan pernikahannya. Kami tenggelam dalam kesibukan masing-masing. Saya mengambil cuti 2 hari sebelum pernikahannya. Selama cuti itu saya memutuskan untuk menginap di rumahnya. Pukul 11 malam sehari sebelum pernikahannya, baru kami dapat berbual -hanya-berdua. Hiruk-pikuk persiapan akad nikah esok pagi, sungguh membelenggu kami. Pada awalnya kami ingin berbual tentang banyak hal. Akhirnya, dapat juga kami berbual berdua. Ada banyak hal yang ingin saya tanyakan. Dia juga ingin bercerita banyak perkara kepada saya. Beberapa kali Mamanya mengetuk pintu, meminta kami tidur.



"Aku tak boleh tidur." Dia memandang saya dengan wajah bersahaja.

Saya faham keadaanya ketika ini.

"Matikan saja lampunya, biar disangka kita dah tidur."

" Dia mematikan lampu neon bilik dan menggantinya dengan lampu yang samar.

Kami meneruskan perbualan secara berbisik-bisik. Suatu hal yang sudah lama sekali tidak kami lakukan. Kami berbual banyak perkara, tentang masa lalu dan impian-impian kami. Wajah keriangannya nampak jelas dalam kesamaran. Memunculkan aura cinta yang menerangi bilik ketika itu. Hingga akhirnya terlontar juga sebuah pertanyaan yang selama ini saya pendamkan. "Kenapa kamu memilih dia?" Dia tersenyum simpul lalu bangkit dari baringnya sambil meraih telefon bimbitnya dibawah bantalku. Perlahan dia membuka laci meja hiasnya. Dengan bantuan lampu LCD handphone dia mengais lembaran kertas didalamnya. Perlahan dia menutup laci kembali lalu menyerahkan sekeping sampul kepada saya. Saya menerima handphone dari tangannya. Sampul putih panjang dengan cop surat syarikat tempat calon suaminya bekerja. Apa ini?. Saya melihatnya tanpa mengerti.

Eeh..., dia malah ketawa geli hati.

"Buka aja."

Sebuah kertas saya tarik keluar. Kertas putih bersaiz A4, saya melihat warnanya.. putih? "Teruknya dia ni."

Saya menggeleng-gelengkan kepala sambil menahan senyum.

Sementara dia cuma ketawa melihat ekspresi saya. Saya mula membacanya. Saya membaca satu kalimat diatas, dibarisan paling atas. Dan sampai saat inipun saya masih hafal dengan kata-katanya. Begini isi surat itu........


************ ********* *******

Kepada ...... Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dan calon kakak buat adik-adik saya Assalamu'alaikum Wr Wb. Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya mohon, bacalah dulu sampai selesai. Saya, yang bernama_____menginginkan anda______ untuk menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa. Buat masa ini saya mempunyai pekerjaan. Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapi yang pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki untuk mencukupi keperluan isteri dan anak-anakku kelak. Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya akan terus menyewa selamannya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar isteri dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan. Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan.Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia biasa. Cinta saya juga biasa saja. Oleh kerana itu Saya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk dan merawat cinta ini, agar menjadi luar biasa. Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Kerana saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat tenaga menjadi suami dan ayah yang baik. Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu kenapa saya memilih anda. Saya sudah sholat istikharah berkali-kali, dan saya semakin mantap memilih anda. Yang saya tahu, Saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin menjadi lebih baik dari sekarang ini. Saya memohon anda sholat istiqarah dulu sebelum memberi jawapan pada saya. Saya beri masa minima 1 minggu, maksima 1 bulan. Semoga Allah redha dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin Wassalamu'alaikum Wr Wb



************ ********* *********

Saya memandang surat itu lama. Berkali-kali saya membacanya. Baru kali ini saya membaca surat 'lamaran' yang begitu indah. Sederhana, jujur dan realistik. Tanpa janji-janji yang melambung dan kata yang berbunga-bunga. Surat cinta biasa. Saya menatap sahabat disamping saya. Dia menatap saya dengan senyum tertahan.


"Kenapa kamu memilih dia.....?


"Kerana dia manusia biasa......." Dia menjawab mantap.


"Dia sedar bahawa dia manusia biasa. Dia masih punya Allah yang mengatur hidupnya. Yang aku tahu dia akan selalu berusaha tapi dia tidak menjanjikan apa-apa. Soalnya dia tidak tahu, apa yang akan terjadi pada kami kemudian hari. Entah kenapa, justeru itu memberikan kesenangan tersendiri buat aku.."

"Maksudnya?"


"Dunia ini fana. Apa yang kita punya hari ini belum tentu esok masih ada dan menjadi milik kita. Betul tak? Paling tidak.... Aku tau bahawa dia tidak akan frust kalau suatu masa nanti kami jadi miskin. "

Ssttt....."Saya menutup mulutnya.


Khuatir kalu ada yang tau kami belum tidur. Terdiam kami memasang telinga. Sunyi. Suara jengkering terdengar nyaring diluar tembok. Kami saling berpandangan lalu gelak sambil menutup mulut masing-masing.

"Udah tidur. Esok kamu mengantuk, aku pula yang dimarahi Mama."


Kami kembali berbaring. Tapi mata ini tidak boleh pejam. Percakapan kami tadi masih terngiang terus ditelinga saya.

"Gik.....?" "Tidur.....Dah malam." Saya menjawab tanpa menoleh padanya.


Saya ingin dia tidur, agar dia kelihatan cantik jelita esok pagi. Rasa mengantuk saya telah hilang, rasanya tidak akan tidur semalaman ini. Satu lagi pelajaran dari pernikahan saya peroleh hari itu. Ketika manusia sedar dengan kemanusiaannya.



Sedar bahawa ada hal lain yang mengatur segala kehidupannya. Begitu juga dengan sebuah pernikahan. Suratan jodoh sudah terpahat sejak roh ditiupkan dalam rahim. Tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana dan berapa lama pernikahannya kelak. Pernikahan hanya dilandasi kerana Allah semata. Diniatkan untuk ibadah. Menyerahkan segalanya pada Allah yang membuat senarionya. Maka semua menjadi indah. Hanya Allah yang mampu menggerakkan hati setiap hamba-NYA. Hanya Allah yang mampu memudahkan segala urusan. Hanya Allah yang mampu menyegerakan sebuah pernikahan. Kita hanya boleh memohon keredhaan Allah. MemintaNYA mengurniakan barakah dalam sebuah pernikahan. Hanya Allah jua yang akan menjaga ketenangan dan kemantapan untuk menikah.

Jadi, bagaimana dengan cinta? Ibu saya pernah berkata, Cinta itu proses. Proses dari ada, menjadi hadir,lalu tumbuh, kemudian merawatnya. Agar cinta itu dapat bersemi dengan indah menaungi dua insan dalam pernikahan yang suci. Cinta tumbuh kerana suami/isteri (belahan jiwa). Cinta paling halal dan suci. Cinta dua manusia biasa, yang berusaha menggabungkannya agar menjadi cinta yang luar biasa. Amin.

Wallahu 'alam.

Ugutan

Ugutan..banyak benda negatif yang kita bolei fikir kan kalau teringat pasal ugut..tapi..kadang-kala ugutan boleh membawa sesuatu yang positif...macam satu kisah yang dicerikan oleh Dr. HM Tuah...sorang nenek yang memang dah tak larat mampu mengusung / memikul gulungan karpet akibat diugut oleh masa. Diugut oleh masa perjalanan bas yang bakal dinaiki untuk pulang ke rumah...nah, dari sini jualah mungkin mewujudkan satu teknik penyelesaian masalah yang dikenali sebagai teknik tarikh luput...hehe..kalau fikir balik...tarikh luput ni..ingtakan makanan je yang ada..rupanya...untuk masa pun ada..

bila sebut pasal teknik ni..pasti ramai yang selalu guna..lagi2 plak kalau pelajar...bukan pe..masa awal2 dapat tugasan..telax dulu..bila dah nak dekat2 due..baru kelang kabut..hehe..



p/s: jangan jadik lipas kudung sudah..=)

Saturday, October 16, 2010

Hanya diriku sendiri

Oktober oh oktober...
bulan yang memberi seribu makna dalam diriku...
di bulan inilah lahirnya diriku..
di bulan ini jualah diriku diberi nama..
di bulan ini juga diriku disunting..
hadiah hari lahir katanya..
aku bahagia..

Terima kasih Tuhan kerana memberikan aku nikmat bahagia ini..